YT Leadership Foundation





Rancangan terlaksana oleh pertimbangan, sebab itu berperanglah dengan siasat ” (Amsal  20;18).

Pengantar

Manajemen adalah bagian integral dari kepemimpinan. Sesungguhnya, dapatlah dikatakan bahwa manajemen tidak bisa dipisahkan dari kepemimpinan, dan sebaliknya. Dalam kaitan ini, berbicara tentang manajemen berarti berbicara tentang kepemimpinan, karena pada saat pemimpin melaksanakan upaya memimpin, ia memanejemeni.  Penjelasan ini berhubungan dengan uraian terdahulu di mana telah dibentangkan tentang makna, sejarah dan unsur manajemen. Uraian kali ini akan membahas pokok tentang hubungan kepemimpinan dengan manajemen atau “tempat manajemen dalam kepemimpinan,” sebagai upaya untuk menegaskan mekanisme integral dari kepemimpinan dan manajemen seperti yang telah tekankan di atas. Dalam upaya memperjelas mekanisme keterhubungan dimaksud, di sini akan diulas tujuh hal penting seputar hubungan manajemen dan kepemimpinan, yaitu antara lain: 1. Tempat manajemen dalam kepemimpinan; 2. Pemimpin dan manajemen; 3. Manajer dan manajemen; 4. Administrator dan manajemen dalam kepemimpinan; 5. Bawahan dan manajemen; 6. Manajemen dalam organisasi; dan 7. Manajemen dan upaya memimpin. Selamat berkelana!

1.       TEMPAT MANAJEMEN DALAM KEPEMIMPINAN. Manajemen seperti telah disinggung sebelumnya adalah fungsi umum kepemimpinan. Sebagai fungsi umum, manajemen menjelaskan mengenai aspek substansial dan praksis kepemimpinan, yang berhubungan dengan pelaksanaan kepemimpinan secara nyata atau aktual. Dalam kaitan ini, manajemen dapat disebut sebagai seni kepemimpinan. Sebagai seni kepemimpinan, ada tujuh aspek dalam manajemen yang berhubungan langsung dengan kepemimpinan secara praksis, yaitu antara lain:

a.       Manajemen adalah seni bekerja sama

b.      Manajemen adalah seni pemenuhan kebutuhan

c.       Manajemen adalah seni penggalangan

d.      Manajemen adalah seni mempengaruhi

e.      Manajemen adalah seni menyampaikan perintah atau komunikasi

f.        Manajemen adalah seni membuat masa depan organisasi

g.       Manajemen adalah seni mendayagunakan sumber-sumber

Menegaskan hubungan kepemimpinan dan manajemen ini, dapatlah dikatakan bahwa kepemimpinan dalam kaitan ini mewadahkan manajemen, dan manajemen adalah pembuktian bagi aktualisasi pelaksanaan kepemimpinan, atau praksis kepemimpinan dari tujuh aspek seperti yang telah disinggung di atas. Dengan ini dapatlah dikatakan bahwa manajemen membutikan bahwa kepemimpinan sedang terlaksana, karena kepemimpinan hanya berjalan dengan adanya pelaksanaan manajemen.

2.       PEMIMPIN DAN MANAJEMEN. Hubungan pemimpin dan manajemen dapat dilihat dari dua sudut pandang. Pertama, Dari perspektif posisi tugas, seorang pemimpin puncak (top leader) dapat disebut sebagai manajer puncak, atau manajer eksekutif (executive manager). Penyebutan seperti ini menjelaskan tentang peran pemimpin sebagai seorang manajer puncak, yang tidak berarti bahwa pemimpin ada pada posisi manajerial. Kedua, Dari perspektif hubungan pelaksanaan kepemimpinan, telah dikatakan bahwa pemimpin tatkala melaksanakan upaya memimpin sesungguhnya ia sedang melaksanakan tindakan memanejemeni. Dalam perspektif kepemimpinan ini tatkala pemimpin memanajemeni, ia sedang melaksanakan “seni bekerja sama, seni pemenuhan kebutuhan, seni merangkum, seni mempengaruhi, seni memerintah, seni membuat peta keinginan masa depan organisasi, dan seni menggunakan sumber-sumber” yang dibuktikan dengan melaksanakan upaya memimpin (actuating). Upaya memimpin ini adalah bukti adanya kepemimpinan yang sedang telaksana.

3.       MANAJER DAN MANAJEMEN. Manajer dalam hubungan dengan menajemen menjelaskan tentang substansi tugas yang ada padanya. Pada satu sisi, manajer ada pada posisi tugas pelaksana kepemimpinan dengan membantu pemimpin memimpin pekerjaan yang bersifat departemenal. Di sini manajer adalah kepala atau pemimpin suatu departemen atau unit kerja dalam suatu organisasi. Pada sisi yang bersifat lebih substansial, manajemen adalah tugas seorang manajer yang berhubungan dengan pelaksanaan tugas kepemimpinan pada aras manajerial. Tentu tatkala melaksanakan tugasnya, manajer memanejemeni, tetapi perbedaannya, ialah bahwa ia memanejemeni tugasnya atas nama pemimpin yang mendelegasikan tugas manajerial kepadanya.

4.       ADMINISTRATOR DAN MANAJEMEN DALAM KEPEMIMPINAN. Administrator yang telah dijelaskan sebagai pelaksana tugas-tugas khusus kepemimpinan adalah ujung tombak dari tugas manajemen. Sebagai ujung tombak kepemimpinan, administrator adalah pelaksana tugas kepemimpinan pada aras operasional. Dalam hubungan  penyebutan posisi tugas dan peran administrator, hal ini tergantung pada besar kecilnya organisasi dimana kepemimpinan dijalankan. Apabila organisasinya besar, administrator dapat disebut sebagai manajer lapangan, dan sebaliknya bila organisasinya kecil, administrator dapat menjadi pelaksana tugas langsung, baik sebagai sekretaris atau tugas lapangan yang lainnya.

5.       BAWAHAN DAN MANAJEMEN. Bawahan dan para bawahan adalah pelaksana tugas yang ditempatkan pada unit kerja yang dipimpin oleh seorang administrator atau manajer tugas yang menyentuh pekerjaan secara langsung di lapangan. Dalam hubungan dengan manajemen, para bawahan akan selalu ditempatkan pada suatu unit tugas,yang menyetuh pekerjaan secara langsung. Sifat pekerjaan langsung ini dapat berupa tugas dasar, tugas utama mau pun tugas pendukung.

6.       MANAJEMEN DALAM ORGANISASI. Dalam hubungan dengan organisasi, manajemen adalah istilah yang sering identik atau idiom dengan kepemimpinan. Misalnya tatkala orang menyebut manajemen sewaktu menjelaskan kata “manajemen dari organisasi ini atau itu” sesungguhnya ia menunjuk kepada kepemimpinan dari organisasi atau pun sistem kepemimpinan dalam suatu organisasi.

7.       MANAJEMEN DALAM UPAYA MEMIMPIN. Pemimpin dalam menerapkan manajemen menyentuh upaya memimpin seperti yang telah disinggung di atas. Dengan demikian, hubungan pemimpin dalam memanejemeni kepemimpinan akan sangat terlihat dalam upaya memimpin yang menyentuh bidang berikut:

a.    Pemimpin memastikan bahwa ia mengkoordinir kepemimpinan dengan menggerakkan unsur SDM dan mengelola semua sumber menggerakkan semua kompenen untuk terlibat dalam kerja secara sinergis dan simultan.

b.    Pemimpin memastikan bahwa ia mendasarkan semua upaya memimpin di atas suatu perencanaan strategis yang lengkap.

c.     Pemimpin harus memastikan adanya pengorganisasian tugas dan penempatan SDM yang tepat bagi semua tugas yang dibuktikan dengan adanya delegasi dan penugasan yang benar dan baik. Dalam hubungan ini, pemimpin harus memastikan bahwa semua unsur pendukung tersedia dan dapat digunakan dalam upaya memimpin. Pemimpin di sini juga harus memastikan adanya komunikasi yang jelas dan lancar dalam seluruh sistem organisasinya.

d.    Pemimpin harus memimpin dengan menggerakkan semua komponen SDM terlibat dalam pelaksanaan yang bergerak kerja secara sinergis dan simutan ke arah produktivitas optimal (pencapaian hasil kerja optimal) dengan menggunakan strategi dan taktik yang andal.

e.    Pemimpin harus memastikan pelaksanaan kerja dengan melaksanakan supervisi atau pengawasan dan evalusi untuk refinesasi kerja dalam kepemimpinan guna memperlancar upaya memimpin yang ditanganinya secara bersinambung ke arah pencapaian tujuan organisasi.

RANGKUMAN

Hubungan manajemen sangatlah terkait integral dengan kepemimpinan, dimana keduanya saling bertaut, baik secara substansial mau pun secara praksis. Dapatlah dikatakan bahwa secara substansial, manajemen adalah fungsi umum kepemimpinan, dan secara praksis, manajemen adalah pelaksanaan kepemimpinan atau pelaksanaan upaya memimpin atau actuating. Di sinilah terlihat hubungan yang integral di antara manajemen dalam kepemimpinan itu.

Catatan:

Untuk pembelajaran lanjutan, Anda dapat membaca buku-buku: Kepemimpinan Yang Dinamis; Kepemimpinan Kristen; Menjadi Manusia Sukses; Mastering Planning, Pengembangan SDM Pemimpin Kristen, dsb. Yang berminat, hubungi email: tomatala.yakob@gmail.com.

Jakarta, September 2010

Dr. Yakob Tomatala

7 Responses to “MANAJEMEN DALAM KEPEMIMPINAN”

  • memang semua yang ada di dunia ini g lepas dari yang namanya manajemen.di semua bidang kehidupan,asal majemennya bagus pasti llancar.
    trims..

  • Salam

    Terimakasih atas komentarnya yang tepat. Alasan utamanya ialah, tatkala pemimpin atau siapa pun yang memimpin, ia/ mereka melakukan upaya memimpin (leading attempt) dimana ia/ mereka memasuki kawasan manajemen dan memanejemeni. Jadi dapat dikatakan bahwa pemimpin memimpin dengan memanejemeni, sehingga komentar di atas adalah sungguh tepat. Terimakasi.

    salam,
    Bp. Yakob T.

  • salam. .. sangat membantu artikelnya pak, makasih

  • Dedi Ruskendi:

    Banyak para ahli manajemen yang menggambarkan tentang “kepemimpinan dan manajemen” yang dikaitkan dengan organisasi yang dipimpinannya. namun mereka melupakan organisasi yang paling kecil, menurut saya adalah individu atau diri kita sendiri. belajar memanaje diri sendiri dan berhasil maka selanjutnya baru memanaj orang lain. bukankah pribadi kita juga perlu dikelola dengan baik? dari mulai hati, otak, tangan, kaki, telinga dan sebagainya. yang semuanya dimotori oleh pemimpin yaitu otak kita sendiri. Menurut saya “Keberhasilan mengelola diri sendiri merupakan kunci sukses dalam memimpin”, karena saya yakin pemimpin yang demikian akan punya hati nurani selain itu tegas. Terimakasih

  • Salam Bro Dedi Ruskendi:

    Terimakasih atas komentarnya yang baik sekali. Apa yang dikatakan ini telah didefinisikan di dalam buku saya Kepemimpinan yang Dinamis, yang menjelaskan bahwa: “Kepemimpinan adalah proses terencana yang dinamis melalui suatu periode waktu dan situasi di mana pemimpin menggunakan perilaku (behaviour) dan gaya/ pola (style) yang khusus untuk menggerakkan (mempengaruhi) orang yang dipimpin (bawahan) ke arah tujuan yang membawa keuntungan bagi diri, bawahan dan lingkungan di mana organisasi di jalankan.” Pada sisi lain, tatkala pemimpin memimpin, maka ia memasuki kawasan manajemen, yang olehnya ia harus mengelola (memanajemeni)perilaku dan gayanya (mengelola diri) terlebih dahulu sebagai dasar untuk mempengaruhi atau memimpin orang lain. Dalam kaitan dengan mengelola diri, maka HATI adalah pusat dan kunci penentu sukses mengelola sifat, sikap, pikiran, perasaan, kehendak dan perbuatan atau tindakan. Mengelola hati ini adalah landasan yang olehnya Pemimpin dapat menghubungkan diri secara patut (bermartabat) dengan orang yang dipimpinnya dan mampu memimpin dengan benar (efektif), baik (efisien) serta sehat (hubungan kondusif responsif) menggapai keberhasilan kerja. Karena itu, Raja Salomo (Nabi Sulaiman) menegaskan akan tanggung jawab “menjaga hati” sebagai dasar untuk memberi kehidupan bagi sesama (Amsal 4:23). Kebenaran ini tentu ada relevansinya dengan kepemimpinan. Terimakasih atas komentarnya, mari maju bersama. Selamat dan sukses

    Salam,
    Y. Tomatala

  • Dudi Kurniadi:

    kenapa komunikasi tidak termasuk ke dalam fungsi organik dalam manajemen??sementara kita yakini bahwa komunikasi punya peran penting baik dalam kepemimpinan maupun manajemen,malahan peran komunikasi hanya sebagai peran pelengkap saja.mohon maaf jika redaksi kalimatnya kurang tepat,terimakasih.

  • Salam

    Bro Dudi Kurniadi yang baik.

    Terimakasih atas komentarnya. Sangatlah disadari bahwa komunikasi merupakan bagian penting dari manajemen yang berfungsi bagaikan urat nadi penghubung yang mengalirkan darah ke seluruh tubuh. Komunikasi dalam hubungan dengan peran manajemen disebut sebagai seni menyampaikan perintah, atau seni berkomunikasi. Dalam perspektif kepemimpinan komunikasi diwadahkan melalui sistem organisasi. Sistem/ kerangka/ struktur organisasi berperan sebagai jalur bagi komunikasi, yang harus didukung secara teknis oleh Sistem Manajemen Informasi. Dengan demikian, peran pemimpin dalam manajemen adalah memanajemeni komunikasi organisasi yang dipimpinnya, sehingga informasi dapat menyentuh setiap lini dalam menggerakkan kepemimpinan yang diembannya ke arah gerak maju kinerja yang “high performace” yang sinergis dan simultan. Terimakasih

    Salam,
    Bp. Yakob T.

Leave a Reply